Warriors of Future Hanya Awal dari Ambisi Fiksi Ilmiah Louis Koo

US  

Bumi telah dirusak oleh polusi dan bencana. Lalu tanaman rambat alien yang tumbuh sangat cepat bernama Pandora telah tiba untuk menyebabkan kehancuran yang lebih mematikan. Skuad tempur beraksi, berpacu melawan waktu untuk mencoba mencegah kiamat—seperti itulah dunia dalam Warriors of Future .

Cuplikan adegan Warrior of Future. Sumber: Netflix. 
Cuplikan adegan Warrior of Future. Sumber: Netflix.

Drama fiksi ilmiah ini merupakan karya penuh cinta bagi produser dan aktor utama Louis Koo, yang naskahnya mulai dikembangkan oleh perusahaannya, One Cool Film, sekitar delapan tahun lalu. Ketika drama ini dirilis di bioskop di Hong Kong pada awal tahun ini, proyek impiannya ini menjadi film Asia dengan pendapatan kotor tertinggi sepanjang masa bagi kota tersebut. Dengan Warriors of Future dijadwalkan akan dirilis di seluruh dunia secara streaming di Netflix pada 2 Desember, Koo bercerita lebih jauh mengapa ia bertekad membuat film fiksi ilmiah yang dihidupkan oleh tim di Hong Kong, dari konsep hingga eksekusi.

Apa yang membuat Anda tertarik pada fiksi ilmiah?

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Sejak kecil saya telah menonton film-film fiksi ilmiah seperti Star Wars. Genre ini sering berbicara tentang masa depan, dan memberi lebih banyak ruang untuk kreativitas.

Setelah menonton begitu banyak film fiksi ilmiah dari Hollywood, saya selalu ingin membuat film fiksi ilmiah Asia. Di Asia, kami menghadapi masalah pengetahuan tentang teknologi yang diperlukan untuk membuat film seperti ini. Film fiksi ilmiah juga memerlukan investasi modal yang besar.

Ketika saya memulai perusahaan produksi saya hampir 10 tahun lalu, kami memiliki rencana 30 tahun untuk menciptakan semesta fiksi ilmiah. Warriors of Future bukan perwujudan impian saya; ini hanyalah langkah awal.

Apa saja tantangan dalam memproduksi film ini?

Kami memutuskan untuk membuat film ‘fiksi ilmiah keras’ berskala besar \['fiksi ilmiah keras' lebih berfokus pada proses ilmiah tertentu, sedangkan 'fiksi ilmiah lunak' berfokus pada dampak sosial dan politik dari teknologi pada hubungan manusia\]\[‘hard sci-fi’ focuses more on specific scientific processes, while ‘soft sci-fi’ focuses more on the socio-political implications of technology on human relationships\].

Kami tidak mengandalkan ahli luar negeri, kami ingin mengerjakan semuanya sendiri, bukan hanya untuk ceritanya, tetapi juga untuk pencitraan hasil komputer (CGI). Kami menghabiskan satu tahun mengerjakan CGI sebelum mulai syuting, dan kami sangat antusias untuk menunjukkan kepada dunia bahwa teknik CGI kami adalah yang terbaik dan memenuhi standar internasional. Kami percaya dengan memproduksi blockbuster berkualitas tinggi seperti ini, kami membuka jendela baru bagi film Asia di masa depan. Kami menghabiskan waktu tiga sampai empat tahun untuk mengerjakan naskahnya, dan saya ingin ritme plot yang cepat mendorong penceritaan.

Film ini memiliki lebih dari 1.900 gambar CGI. Misalnya, adegan pertempuran yang terjadi di jalan layang sepenuhnya dibuat dengan CGI. Kami benar-benar memeriksa semua jalan raya di Hong Kong, tetapi tidak menemukan yang cukup panjang untuk kebutuhan adegan tersebut. Kami ingin para aktor tahu bagaimana sekuen adegan itu akan terlihat setelah semua efek CGI dimasukkan, jadi kami membuat versi animasinya untuk menunjukkan kepada mereka agar mereka bisa membayangkannya dengan lebih baik. Bekerja dengan CGI membutuhkan banyak persiapan seperti itu. Saya belajar banyak dari pengalaman ini, dan itu membuat saya sangat bahagia. Apa rencana fiksi ilmiah Anda selanjutnya?

Perusahaan produksi saya sedang mengerjakan film fiksi ilmiah kami berikutnya, yang akan berlatar di luar angkasa. Karena tidak ada gravitasi, kami harus menggunakan teknik baru untuk syuting.

Kami belum memutuskan apakah akan membuat sekuel Warriors of Future atau tidak, tetapi kami akan membuat prekuel yang menyoroti latar belakang beberapa karakter.

Saya senang bahwa Warriors of Future telah diakui oleh banyak orang sebagai film fiksi ilmiah ikonik Hong Kong dan bahwa Netflix akan menunjukkan kepada dunia bahwa Hong Kong juga mampu menciptakan CGI tingkat tinggi.

Berita Terkait

Image

Archive 81 episode 2

Image

Archive 81 episode 1

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

0

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image